Joe Biden bertaruh pada sekutu lama untuk membantunya menghadapi krisis baru

Joe Biden bertaruh pada sekutu lama untuk membantunya menghadapi krisis baru

Bersama-sama, mereka mewakili pemenuhan janji – sejak hari-hari awal pemilu – bahwa Biden akan memprioritaskan keahlian dan pengalaman pemerintahan yang tertanam dalam arus utama moderat Partai Demokrat. Tapi dia juga telah dikritik, kebanyakan dari kiri, karena menutup mata terhadap tantangan yang akan dia hadapi dalam membawa Partai Republik ke meja perundingan dan tidak memperluas lingkaran dalamnya.

Ini adalah kelompok, kata sekutu Biden, yang telah berkumpul karena mengetahui bahwa presiden baru akan menjabat tanpa ruang untuk cegukan birokrasi, drama yang tidak perlu atau pelatihan di tempat kerja. Itu pandemi virus corona membunuh ribuan orang Amerika setiap hari dan menghancurkan ekonomi, sembari mengungkap celah bencana dalam jaring pengaman sosial.

"Biasanya, pemerintahan baru mencoba mengukur keberhasilan mereka dan merencanakan pencapaian mereka untuk seratus hari pertama. Tapi ini adalah tim yang tidak memiliki kemewahan seperti itu," kata Perwakilan New Jersey Andy Kim, mantan pegawai negeri yang bekerja di Pentagon dan Departemen Luar Negeri. "Ini adalah tim yang perlu diposisikan bukan untuk seratus hari, tetapi untuk seratus jam."

Tarik-ulur pemerintahan Trump semakin memperumit situasi. SEBUAH calon presiden pada bulan November menunda secara resmi pengakuan hasil pemilu, sementara mengunci staf Biden dari kantor yang akan segera mereka ambil alih. Dan Trump terus secara terbuka memperkuat klaim tidak masuk akal tentang pemilihan yang curang sambil mengobrol tentang plot buntu untuk membatalkan hasilnya.

"Yang membuat saya terhibur," kata Kim, di tengah ketidakpastian atas kerja sama pejabat pemerintah, "adalah mengetahui bahwa tim Biden ini sudah tahu cara memerintah, bahwa ini adalah tim yang telah teruji."

Mendobrak lingkaran dalam

Tetapi beberapa pilihan yang menurut Kim membantunya "tidur lebih nyenyak di malam hari" juga membuat marah Partai Demokrat yang berharap Biden akan mendapatkan jaring yang lebih luas. Biden mengatakan dia ingin menjadi "jembatan" menuju generasi pemimpin baru. Tetapi banyak dari mereka yang paling dekat dengannya, terutama di posisi senior Gedung Putih, adalah loyalis atau operator partai yang beruban.

Pengumuman pada hari Selasa bahwa Bruce Reed, kepala staf Biden sebagai wakil presiden, akan menjadi wakil kepala stafnya tahun depan menggarisbawahi keinginan Presiden terpilih untuk mengelilingi dirinya dengan sekutu lama – bahkan jika mereka membuat marah beberapa orang di partai. Para progresif terkemuka telah menghabiskan berminggu-minggu berdebat bahwa Reed, seorang sentris yang bekerja pada RUU kejahatan 1994 dan reformasi kesejahteraan selama waktunya di Gedung Putih Invoice Clinton, harus ditutup.

Para progresif yang berlomba-lomba untuk memasukkan para pemimpin dari barisan mereka sendiri secara luas memuji kampanye dan transisi karena dapat diakses, tetapi telah menemukan bahwa meyakinkan Biden untuk keluar dari zona nyamannya dapat menjadi rintangan tertinggi untuk diselesaikan.

"Tantangan sebenarnya," kata Julian Courageous NoiseCat, wakil presiden kebijakan dan strategi Information for Progress, "lebih pada siapa yang ada di lingkaran dalam – dan bagaimana Anda membuat orang yang tidak berada di lingkaran dalam menjadi pertimbangan . "

Tempat suci para pembantu Biden berada di jalur yang tepat untuk memegang daftar pekerjaan paling berpengaruh di Gedung Putih. Kepala staf yang masuk Ron Klain adalah orang kepercayaan Biden lama dan Steve Ricchetti, sekutu dekat lainnya, akan menjadi penasihat presiden. Mike Donilon, yang memegang pekerjaan itu di kantor wakil presiden Biden, telah ditunjuk sebagai penasihat senior presiden.
Antony Blinken, Penasihat kebijakan luar negeri Biden, akan berada dalam jarak berjalan kaki singkat di Departemen Luar Negeri, yang telah dinominasikan untuk memimpin. Susan Rice, Denis McDonough, John Kerry, Tom Vilsack dan Vivek Murthy termasuk di antara veteran pemerintahan Obama yang kemungkinan akan bergabung dengan Biden – dengan Vilsack dan Murthy dinominasikan untuk posisi yang sama dengan yang mereka pegang di bawah Obama.
Biden juga merekrut sejumlah pemimpin progresif, yang dipimpin oleh New Mexico Rep. Deb Haaland, ke posisi teratas dan lebih banyak lagi ke posisi penasihat yang berpengaruh tetapi profil rendah.

Penambahan mantan ajudan utama Senator Elizabeth Warren, Bharat Ramamurti, sebagai wakil direktur Dewan Ekonomi Nasional untuk Reformasi Keuangan dan Perlindungan Konsumen, dan Joelle Gamble pada hari Senin, menjadi asisten khusus presiden untuk kebijakan ekonomi, untuk Dewan Ekonomi Nasional Biden adalah kemenangan besar bagi kaum liberal. Dan pengumuman yang sama termasuk Reed juga menunjuk Gautam Raghavan, kepala staf untuk Ketua Kaukus Progresif Kongres, Rep Pramila Jayapal sebelum bergabung dengan transisi, sebagai wakil direktur Kantor Personalia Kepresidenan.

Tapi tenda besar pemerintahan masih berpusat di tengah, membuat daftar hingga saat ini yang sebagian besar mencerminkan politik Presiden terpilih sambil berusaha memenuhi janjinya untuk membentuk tim yang "terlihat seperti Amerika."

Upaya itu telah menghasilkan pusaran pertama bersejarah, dimulai dengan keputusannya pada bulan Agustus untuk memanfaatkan Senator California. Kamala Harris, yang akan segera menjadi wanita kulit hitam pertama dan orang keturunan Asia Selatan yang menjabat sebagai wakil presiden.
Selama beberapa minggu terakhir, Biden telah menggulung tim ekonomi, kesehatan masyarakat dan kebijakan luar negeri yang ditumpuk dengan nominasi inovatif. Diantaranya, menunggu persetujuan di Senat: Mantan ketua Federal Reserve Janet Yellen, wanita pertama yang memegang pekerjaan itu, yang sekarang dalam antrean untuk melakukan hal yang sama sebagai Menteri Keuangan. Jaksa Agung California Xavier Becerra, terpilih untuk menjalankan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, akan menjadi orang Latin pertama di posisi itu. Pensiunan Jenderal Angkatan Darat Lloyd Austin sejalan untuk menjadi orang kulit hitam pertama yang mengepalai Departemen Pertahanan. Seorang profesional keamanan nasional yang lama, Avril Haines, berada di jalur untuk menjadi wanita pertama yang menjabat sebagai direktur intelijen nasional. Alejandro Mayorkas akan menjadi orang Latin dan imigran pertama yang bertugas di pucuk pimpinan Keamanan Dalam Negeri.
Mantan South Bend, Indiana, Walikota Pete Buttigieg, Pilihan Biden untuk Departemen Transportasi, akan – jika dikonfirmasi – menjadi anggota Kabinet LGBTQ pertama yang disetujui oleh Senat.

Kaum liberal bersumpah untuk tidak mengulangi kesalahan lama

Transisi Biden menjadi unik karena pengawasan ketat yang diterimanya dari beragam kelompok kepentingan dan pemimpin gerakan.

Ini adalah proses pengisian Kabinet Demokrat pertama yang dimainkan di period media sosial. Mereka yang memimpin dakwaan dari kiri juga lebih terinformasi dan optimis tentang kekuatan presiden dan pemimpin agensi daripada mereka lebih dari satu dekade lalu, ketika Obama menjabat.

"Proyek Pintu Berputar adalah tanggapan eksplisit atas apa yang saya lihat sebagai kegagalan kaum progresif pada tahun 2008 dan 2009, tetapi bahkan lebih umum di period Obama untuk sepenuhnya terlibat dengan pentingnya cabang eksekutif," kata Jeff Hauser, kelompok pengawas itu. pendiri dan direktur. "Terutama transisi, tapi sepanjang masa."

Tetapi Hauser, yang kritiknya terhadap calon dan calon pemilih atas hubungan bisnis mereka dilaporkan telah membuat kesal beberapa orang di sekitar Biden, lebih dari sekedar kemalasan – untuk menekan Demokrat agar secara agresif mengejar agenda mereka melalui semua cara yang tersedia – daripada sebuah pemberontak.

"Saya memahami bahwa di tengah semua krisis ini, ada bias untuk keahlian," kata Hauser. "Biden berpikir dia memiliki mandat berdasarkan itu berdasarkan bagaimana dia memposisikan dirinya di primer. Jadi apakah itu persis apa yang akan saya lakukan atau tidak, saya dapat menghargai itu sebagai dasar."

Pertanyaan ke depan, tambahnya, kemungkinan tidak akan dijawab dalam tajuk berita dan nominasi yang menarik perhatian birokrasi besar-besaran, tetapi menuruni urutan kekuasaan ketika Biden, timnya dan para pemimpin pemerintahan senior mulai mengisi asisten sekretaris, wakil sekretaris dan kepala pekerjaan staf – semua peluang untuk mendatangkan orang-orang yang kurang berpengalaman tetapi berprestasi dari luar Washington, DC.

Melissa Byrne, mantan asisten Senator Bernie Sanders yang menghabiskan waktu pada kampanye Obama pertama dan menjadi sukarelawan untuk periode transisi, berpendapat bahwa memberdayakan personel dengan latar belakang gerakan akan menguntungkan Gedung Putih selama konflik yang tak terhindarkan dengan kaum Republikan garis keras.

Kekhawatirannya berbicara dengan kecemasan yang lebih luas di kalangan Demokrat, yang khawatir bahwa orbit Biden mungkin melebih-lebihkan kemampuannya untuk menjalin negosiasi dengan itikad baik dengan GOP yang radikal dan loyal kepada Trump.

"Anda membutuhkan orang-orang yang tidak goyah ketika keadaan menjadi sangat sulit. Karena ini akan sangat sulit. Saya tidak tahu apakah orang-orang benar-benar siap untuk apa yang akan dilakukan Trumper selama empat tahun ke depan," Kata Byrne. "Ini akan membuat Tea Get together tampak seperti BFF Obama."

Janji kampanye Biden, di pemilihan pendahuluan dan pertarungan pemilihan umum dengan Trump, juga membayangi pengambilan keputusan pasca-kampanye. Mandatnya luas dan rumit, dan itu bisa – ketika dia menjabat dan mulai mendorong agendanya – menciptakan keharusan yang saling bertentangan.

Tantangan terbesar ke depan, kata Nina Smith, mantan ajudan kampanye untuk Buttigieg, sederhananya adalah "politik."

"Biden menampilkan dirinya sebagai penyembuh dan penyembuh harus menangani luka dan bekas luka. Dan ini adalah negara yang telah terluka dan terluka parah," kata Smith. "Jadi, politik dari segala hal mulai dari kebijakan yang dia kejar, siapa yang muncul dalam pertemuan yang berbeda, hingga siapa yang dia pekerjakan untuk melaksanakan agendanya – semuanya ada di atas meja."

.